Pesona Gunung Sindoro Jawa Tengah Yang Memikat

Gunung Sindoro terletak berhadapan dengan gunung Sumbing. Kedua gunung tersebut menjadi tujuan pendakian favorit para pecinta gunung.

Bagi anda yang hobi mendaki, Provinsi Jawa Tengah menawarkan banyak tujuan untuk anda. Gunung Sindoro atau yang biasa disebut orang Sindara atau Sundoro adalah salah satu gunung di Jawa Tengah yang mempunyai pesona yang begitu indah. Gunung tersebut memiliki ketinggian 3150 mdpl dan merupakan gunung berapi yang masih aktif. Gunung ini tercatat meletus terakhir kali pada tahun 1971. Sindoro terletak di perbatasan kabupaten Wonosobo dan kabupaten Temanggung Jawa Tengah. Salah satu keunikan dari gunung ini ada pada puncaknya. Puncak Sindoro sangat luas bahkan jauh lebih luas dibandingkan sebuah stadion.

Sindoro berhadapan dengan gunung sumbing, sehingga keduanya kerap disebut sebagai gunung kembar atau gunung Sindoro Sumbing. Selain lokasinya yang berdekatan, kedua gunung tersebut juga mempunyai bentuk yang mirip satu sama lain. Menurut cerita penduduk setempat, Sindoro dan Sumbing adalah simbol kesetiaan sepasang suami istri. Kedua gunung tersebut menjadi tujuan pendakian favorit bagi para pecinta gunung. Pasalnya, pemandangan yang ditawarkan disana sangat mempesona. Jika kondisi langit sedang cerah, anda bisa menyaksikan keindahan matahari terbit di sebelah timur sekaligus matahari terbenam di sebelah barat di puncaknya.

Di puncak tertinggi Sindoro anda akan menemukan 10 kawah dimana anda harus berhati-hati saat berada di sekitarnya. Ada juga 9 kawah baru yang ditemukan pada tahun 2011 saat beberapa mahasiswa asal Bandung melakukan riset. Puncak gunung yang luas tersebut ditumuhi rerumputan dan pepohonan saat musim hujan. Sedangkan saat datang musim kemarau kondisinya gersang. Puncak yang luas menyerupai lapangan inilah yang menjadi basecamp terakhir para pendak. Lapangan tersebut juga sering disebut alun-alun puncak Sindoro.

Jalur Pendakian Gunung Sindoro

Ada beberapa jalur pendakian gunung Sindoro yang bisa jadi alternatif bagi anda yang berniat mendaki gunung ini. Jalur tersebut adalah jalur pendakian via Kledung, pendakian via Sigedang-Tambi, pendakian via Sibajak-Temanggung, dan pendakian via Jlumprit-Dusun Katekan. Dari keempat jalur tersebut, jalur yang paling umum digunakan adalah jalur pendakian via Kledung. Hal itu dikarenakan jalur tersebut bisa diakses dengan mudah. Agar dapat mencapai desa Kledung, anda bisa menaiki bus jurusan Wonosobo dan turun di desa Kledung.

Terdapat beberapa pos yang akan anda lewati untuk sampai ke puncak Sindoro melalui jalur pendakian via Keldung. Untuk sampai ke pos yang pertama anda akan melewati jalan bebatuan dan ladang warga. Menurut info gunung Sindoro terbaru, sudah banyak tersedia jasa ojek untuk menuju pos 1 sehingga bisa sekaligus menghemat tenaga.  Atau jika berjalan anda akan membutuhkan waktu kurang lebih 1 jam. Pos 1 ini terletak di Watu Gede dengan ketinggian 1900 mdpl. Dari sana anda akan melanjutkan perjalanan menuju pos 2 yang membutuhkan waktu sekitar 2 jam. Pos 2 ada di ketinggian 2120 mdpl.

Selanjutnya menuju pos 3 anda akan melalui tanjakan berupa tanah padat dan bebatuan. Butuh waktu sekitar 3 jam dari pos 2 menuju pos 3. Letak pos 3 ini berada di 2530 mdpl. Di pos 3 anda akan menemukan banyak pendaki yang mendirikan tenda untuk beristirahat dan melanjutkan perjalanan ke puncak keesokan harinya. Untuk menuju pos 4 anda akan melewati hutan lamtoro. Pos 4 ada di Watu Tatah. Disana anda akan disuguhkan indahnya padang edelweis sebelum sampai ke puncak. Puncak Sindoro berupa dataran landai di bibir kawah. Ada dua kawah kembar yang luasnya 210 x 150 meter yang dibatasi oleh dinding kawah.

Pesona gunung Sindoro selalu menawarkan eksotisme yang memikat hati para pecinta gunung. Keindahan alam ciptaan Tuhan yang dijanjikan setelah lamanya waktu pendakian mampu membayar kelelahan yang dirasakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *